Senin, 22 Oktober 2012

Metode dan Alat Pengumpulan Data Statistik”

1.  Metode pengumpulan data statistik 
   Metode Pengumpulan Data merupakan teknik atau cara yang dilakukan untuk mengumpulkan data. Metode menunjuk suatu cara sehingga dapat diperlihatkan penggunaannya melalui berikut:
a.  Angket
Angket / kuesioner adalah teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberikan seperangkat pertanyaan atau pernyataan kepada orang lain yang dijadikan responden untuk dijawabnya. Meskipun terlihat mudah, teknik pengumpulan data melalui angket cukup sulit dilakukan jika respondennya cukup besar dan tersebar di berbagai wilayah.
        Prinsip Penulisan angket menyangkut beberapa faktor antara lain :
*      Isi dan tujuan pertanyaan artinya jika isi pertanyaan ditujukan untuk mengukur maka harus ada skala yang jelas dalam pilihan jawaban.
*      Bahasa yang digunakan harus disesuaikan dengan kemampuan responden. Tidak mungkin menggunakan bahasa yang penuh istilah-istilah bahasa Inggris pada responden yang tidak mengerti bahasa Inggris, dsb.
*      Tipe dan bentuk pertanyaan apakah terbuka atau terturup. Jika terbuka artinya jawaban yang diberikan adalah bebas, sedangkan jika pernyataan tertutup maka responden hanya diminta untuk memilih jawaban yang disediakan.
b.  Observasi
         Obrservasi merupakan salah satu teknik pengumpulan data yang tidak hanya mengukur sikap dari responden (wawancara dan angket) namun juga dapat digunakan untuk merekam berbagai fenomena yang terjadi (situasi, kondisi). Teknik ini digunakan bila penelitian ditujukan untuk mempelajari perilaku manusia, proses kerja, gejala-gejala alam dan dilakukan pada responden yang tidak terlalu besar.
Dalam menggunakan metode observasi cara yang paling efektif adalah melengkapinya dengan format atau blangko pengamatan sebagai instrumen. Format yang disusun berisi item-item tentang kejadian atau tingkah laku yang digambarkan akan terjadi. Dari peneliti berpengalaman diperoleh suatu petunjuk bahwa mencatat data observasi bukanlah sekadar mencatat, tetapi juga mengadakan pertimbangan kemudian mengadakan penilaian ke dalam suatu skala bertingkat. Misalnya kita memperhatikan reaksi penonton televisi itu, bukan hanya mencatat bagaimana reaksi itu, dan berapa kali muncul, tetapi juga menilai, reaksi tersebut sangat, kurang, atau tidak sesuai dengan yang kita kehendaki.
c.   Wawancara
     Wawancara merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan melalui tatap muka dan tanya jawab langsung antara pengumpul data maupun peneliti terhadap nara sumber atau sumber data.
  Wawancara pada penelitian sampel besar biasanya hanya dilakukan sebagai studi pendahuluan karena tidak mungkin menggunakan wawancara pada 1000 responden, sedangkan pada sampel kecil teknik wawancara dapat diterapkan sebagai teknik pengumpul data (umumnya penelitian kualitatif).
               Wawancara terbagi atas wawancara terstruktur dan tidak terstruktur.
1)  Wawancara terstruktur artinya peneliti telah mengetahui dengan pasti apa informasi yang ingin digali dari responden sehingga daftar pertanyaannya sudah dibuat secara sistematis. Peneliti juga dapat menggunakan alat bantu tape recorder, kamera photo, dan material lain yang dapat membantu kelancaran wawancara.
2)  Wawancara tidak terstruktur adalah wawancara bebas, yaitu peneliti tidak menggunakan pedoman wawancara yang berisi pertanyaan yang akan diajukan secara spesifik, dan hanya memuat poin-poin penting masalah yang ingin digali dari responden.
*   Wawancara Tatap Muka
Beberapa kelebihan wawancara tatap muka antara lain :
o   Bisa membangun hubungan dan memotivasi responden
o   Bisa mengklarifikasi pertanyaan, menjernihkan keraguan, menambah pertanyaan baru
o   Bisa membaca isyarat non verbal
o   Bisa memperoleh data yang banyak
              Sementara kekurangannya adalah :
o   Membutuhkan waktu yang lama
o   Biaya besar jika responden yang akan diwawancara berada di beberapa daerah terpisah
o   Responden mungkin meragukan kerahasiaan informasi yang diberikan
o   Pewawancara perlu dilatih
o   Bisa menimbulkan bias pewawancara
o   Responden bias menghentikan wawancara kapanpun
*   Wawancara via phone
Kelebihan:
a.         Biaya lebih sedikit dan lebih cepat dari warancara tatap muka
b.         Bisa menjangkau daerah geografis yang luas
c.         Anomalitas lebih besar dibanding wawancara pribadi (tata muka)
Kelemahan:
a.       Isyarat non verbal tidak bisa dibaca
b.       Wawancara harus diusahakan singkat
c.       Nomor telpon yang tidak terpakai bisa dihubungi, dan nomor yang tidak terdaftar pun dihilangkan dari sampel
d.   Metode Kuesioner
Kuesioner adalah daftar pertanyaan tertulis yang telah disusun sebelumnya. Pertanyaan-pertanyaan yang terdapat dalam kuesioner, atau daftar pertanyaan tersebut cukup terperinci dan lengkap dan biasanya sudah menyediakan pilihan jawaban (kuesioner tertutup) atau memberikan kesempatan responden menjawab secara bebas (kuesioner terbuka).
Penyebaran kuesioner dapat dilakukan dengan beberapa cara seperti penyerahan kuesioner secara pribadi, melalui surat, dan melalui email. Masing-masing cara ini memiliki kelebihan dan kelemahan, seperti kuesioner yang diserahkan secara pribadi dapat membangun hubungan dan memotivasi respoinden, lebih murah jika pemberiannya dilakukan langsung dalam satu kelompok, respon cukup tinggi. Namun kelemahannya adalah organisasi kemungkinan menolak memberikan waktu perusahaan untuk survey dengan kelompok karyawan yang dikumpulkan untuk tujuan tersebut.
e.   Dokumentasi            Tidak kalah penting dari metode-metode lain, adalah metode dokumentasi, yaitu mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan, transkrip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, lengger, agenda, dan sebagainya. Dibandingkan dengan metode lain, maka metode ini agak tidak begitu sulit, dalam arti apabila ada kekeliruan sumber datanya masih tetap, belum berubah. Dengan metode dokumentasi yang diamati bukan benda hidup tetapi benda mati.
Dalam menggunakan metode dokumentasi ini peneliti memegang check-list untuk mencari variabel yang sudah ditentukan. Apabila terdapat/muncul variabel yang dicari, maka peneliti tinggal membubuhkan tanda check atau tally di tempat yang sesuai. Untuk mencatat hal-hal yang bersifat bebas atau belum ditentukan dalam daftar variabel peneliti dapat menggunakan kalimat bebas.
2.  Alat pengumpulan data statistic
Di antara alat yang bisa di gunakan dalam pekerjaan pengumpulan data statistik kependidikan dapat di kemukakan di sini misalnya :
a. Daftar atau daftar cek (check list)
b. Skala bertingkat (Rating Scale)
c. Pedoman wawancara ( interview gulde)
d. Questionnaire (daftar pertanyaan yang setiap pertanyaannya sudah di selesaikan jawabannya untuk di pilih atau di sediakan tempat untuk mengisi jawabannya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

1. "Anda Follow, pasti saya Followback"
2. "Kalau mau Copy-Paste artikel boleh saja, tapi sumbernya ke blog ini"
3. "Terima Kasih Lagi . . . !!!"

Komentar Anda Sangat Kami Harapkan Untuk Kemajuan Blog Ini. isikan komentar anda disini !

My Visitor

http://nhingz-anwar.blogspot.com/
https://twitter.com/Nhingz_Ansyoona
http://www.facebook.com/tri.mhawartnhingzhdt?ref=tn_tnmn#!/tri.mhawartnhingzhdt

Followers